Sukses Perangi Narkoba Dengan Kegiatan Positif Ini

Anda bisa sukses perangi narkoba dengan kegiatan positif ini. Dan hendaklah orang-orang takut bila meninggalkan di belakang mereka keturunan (generasi) yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan dan eksistensi) mereka. Oleh sebab itu, hendaklah mereka selalu bertakwa kepada Allah dan  hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang jujur dan benar (QS 4: 9).

Salah satu karakter dasar ajaran Islam terletak pada cara pandangnya tentang kehidupan. Ia dinilai sebagai ladang untuk kehidupan yang lebih esensial dan abadi, yaitu kehidupan di akhirat. Karenanya, Islam mementingkan pemakmuran kehidupan di dunia sebagai mandat langsung dari Allah SWT (QS Hud: 61). Dan karenanya, Rasulullah saw. menegaskan bahwa orang terbaik di antara Anda adalah yang paling banyak memberi manfaat dan kontribusi bagi kehidupan sesama umat manusia (HR al Qodho’l).  Baca juga artikel: jual gula stevia

Sehingga, ladang kehidupan ini nantinya dapat diwariskan kepada generasi penerus, dengan penuh tanggung jawab, dan sarat dengan pelbagai pengalaman hidup serta sarana yang positif. Dan, inilah cara pandang spesifik yang lainnya dari Islam tentang kehidupan dunia. Ia juga dinilai sebagai wahana untuk mempersiapkan generasi yang siap untuk melanjutkan kehidupan yang berkesinambungan secara dinamis dan harmonis  (QS An Nur: 55, Hud: 57).

Oleh karena itu, Islam sangat mengharamkan perilaku munkar dan desktruktif atas kehidupan, baik berupa perusakan pada fungsi alam, pembunuhan pada potensi dan jiwa manusia, maupun juga pemutusan mata rantai regenerasi kehidupan (QS Al Baqarah: 60, Al ‘Araf: 85, An Nisa: 29). Pada hari-hari terakhir ini, terasa benar adanya gerakan destruksi dan konspiratif atas kehidupan umat Islam di Indonesia khususnya dan bangsa Indonesia umumnya. Salah satunya adalah dalam bentuk penyebaran dan pengkonsumsian narkotika dan obat-obatan berbahaya (narkoba). Itulah ”sang pebunuh” kehidupan. Banyak orang ”asing” yang sudah tertangkap akan menyelundupkan atau  bahkan sedang bertransaksi menjajakan narkoba. Dan dari situ terkuaklah betapa telah luasnya jaringan pengedar dan pengkonsumsi narkoba itu, bahkan hingga ke kalangan sekolah, pesantren, dan gang-gang serta kampung-kampung.

Kita, orang tua; tokoh masyarakat baik spiritual (ulama), intelektual, sosial, maupun politik apalagi aparatur negara; serta aktivis kampus, masjid, dan LSM, tentulah sangat

mengerti bahaya narkoba itu beserta segala efek negatifnya bagi kelangsungan kehidupan. Dan, tentunya kita tidak ingin melihat anak, saudara, kolega, maupun tetangga tercinta kita jatuh lunglai dan kehilangan gairah hidup dan masa depannya  hanya karena ia jatuh menjadi korban narkoba. Karenanya, selayaknyalah bila kita bahu-membahu menyambut dengan segera dan sungguh-sungguh seruan untuk memerangi narkoba. Sebab, ia sungguh ”nar” (api neraka) dan ”qoba” (telah begitu sangat  dekat berada di sekitar kita). Dan ayat 9 surah An Nisa di atas, mudah-mudah selalu menyemangati keistiqomahan kita dalam memerangi narkoba, untuk kehidupan esok dan bagi generasi penerus yang lebih baik dan diridhoi Allah SWT